30.4.10

Kisah Ibrahim Nasser - Adakah Kita Orang Yang Bersyukur? (Pengajaran Dan Renungan)

Assalamualaikum.

Saya baru sahaja membaca
satu artikel yang menginsafkan.Jadi,saya mahu kongsikan di sini.

Selamat Membaca.


Assalamualaikum. 

Nikmat Kesihatan 
Dua nikmat agung yang diabaikan kebanyakan orang ialah kesihatan dan masa lapang. (Hadis riwayat Imam Bukhari, Tirmidzi dan Ibn Majah)
E-mail ini adalah cerita bergambar yang sebenar . 

Ianya boleh merubah hidup kita, cara kita berfikir serta maksud hidup kita.
Ianya adalah kisah seorang lelaki dariBahrain yang bernama Ibrahim Nasser. 


Dia telah lumpuh sepenuhnya sejak lahir dan hanya boleh mengerakkan kepala dan jari-jari. Pernafasannya juga terpaksa menggunakan alat bantuan pernafasan.Ibrahim telah menanam keinginan untuk bertemu dengan Sheik Nabeel Al-Wadi seorang ulama’ dari Kuwait. Ayah Ibrahim telah memohon kepada Syeikh Nabeel Al-Wadi agar dapat menunaikan hajat anaknya Ibrahim untuk berjumpa dengannya.

Ini gambar Syeikh Nabeel di Lapangan Terbang dalam perjalanan untuk berjumpa dengan Ibrahim.
Ibrahim tersangat gembira dapat berjumpa dengan Sheikh Nabeel bila beliau membuka pintu biliknya. Kegembiraannya dapat digambarkan pada raut wajahnya sehingga sukar baginya untuk berkata-kata pada mulanya.
Saat-saat bila Syeikh Nabeel masuk ke dalam bilik Ibrahim
Dan ini adalah wajah kegembiraan Ibrahim bila dapat berjumpa dengan Syeikh Nabeel Perhatikan alat pernafasan dileher Ibrahim…dia tidak dapat bernafas secara normal

Syeikh Nabeel mencium dahi Ibrahim
Ibrahim bersama-sama ayah, bapa saudaranya dan Syeikh Nabeel
Syeikh Nabeel dan Ibrahim berkongsi cerita tentang dakwah melalui internet dan segala macam usaha yang diperlukan olehnya. Mereka juga berkongsi cerita tentang perkara lain.
Semasa perbualan mereka , Syeikh Nabeel telah bertanyakan satu soalan yang telah menyebabkan Ibrahim tidak dapat menahan tangisan lantas menghamburkan air mata.

Ibrahim tidak dapat menahan air mata yang mengalir apabila mengenangkan pengalaman yang menyedihkan
Syeikh Nabil mengusapkan air mata Ibrahim 
Tahukah anda apakah soalan yang telah menyebabkan Ibrahim tidak dapat menahan kesedihan sehingga menangis sepuas-puasnya ?


Syeikh Nabeel telah bertanya kepada beliau, sekiranya Allah memberikan dia nikmat kesihatan sehingga dia boleh berjalan, apakah yang akan dilakukan olehnya ? 


Mendengar Soalan ini, Ibrahim telah menangis sepuas-puasnya sehingga ayahnya, bapa saudaranya dan kesemua orang di dalam bilik itu termasuk juga jurugambar telah menangis.



Dia telah menjawab, demi Allah jika saya boleh berjalan maka saya akan menunaikan sholat saya di masjid dengan penuh gembira dan akan menggunakan segala nikmat kesihatan untuk mendapat redha Allah. 
Wahai saudara-saudara sekelian Allah telah memberikan kita semua nikmat kesihatan dan kita semua boleh berjalan dengan tidak ada masalah. Adakah kita menunaikan sholat kita di masjid ataupun kita hanya membuang masa berjam-jam di depan TV dan komputer ?

Tamat Artikel.


Itulah dia.Jika Ibrahim yang kurang upaya boleh berdakwah melalui internet,inikan pula kita.

Renung-renunglah kelemahan diri kita.

p/s: Artikel ini saya copy paste bulat-bulat.Jadi,mungkin ada kesilapan bahasa dan teks yang agak tidak kemas.Maafkan saya.

Assalamualaikum dan Selamat Beramal.

sumber artikel : link

29.4.10

The Devil's Deception In The New World Order - A Lecture By Abdullah Hakim Quick (Perkongsian)

Assalamualaikum.

Saya baru sahaja menonton satu siri syarahan yang menarik.Hurm,mungkin bukan sahaja menarik,tetapi juga penuh dengan ilmu.

Jadi,saya ingin kongsikan di sini.

Kita hidup di zaman yang mencabar,jadi tanggungjawab memperbetulkan keadaan jatuh kepada kita yang sedar.

Selamat Menonton!



Assalamualaikum dan Selamat Beramal.

28.4.10

Malaikat Maut Memerhati Wajah Manusia 70 Kali Dalam Sehari/Saat-Saat Maut Mendatangi Kita (Perkongsian)

Assalamualaikum.

Saya baru sahaja membaca satu artikel yang bagus.Agak sedih dan menginsafkan juga.

Jadi,ingin saya kongsikan di sini artikel itu.

Selamat Membaca!

MEMANG tiada siapa pun dapat menduga bila saat kematian mereka akan tiba. Sebab itu ramai yang masih leka dan tiada persediaan 'menanti' saat kematian mereka.
Allah berfirman yang bermaksud: "Setiap yang hidup akan merasai mati, dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan; dan kepada Kamilah kamu akan kembali." (Surah al-Anbiyak ayat 35)

BERSEMADI...alam barzakh menjadi tempat persemadian sebelum manusia dibangkitkan pada hari akhirat.
SEDIH...kematian adalah dugaan bagi menilai keimanan selepas berpisah dengan insan tersayang.

Tahukah kita bahawa malaikat maut sentiasa merenung serta melihat wajah seseorang itu 70 kali dalam sehari? Andainya manusia sedar hakikat itu, nescaya mereka tidak lalai mengingati mati.

Oleh kerana malaikat maut adalah makhluk ghaib, manusia tidak dapat melihat kehadirannya, sebab itu manusia tidak menyedari apa yang dilakukan malaikat Izrail.

Hadis Nabi s.a.w yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Abbas r.a bahawa Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud: "Bahawa malaikat maut memerhati wajah manusia di muka bumi ini 70 kali dalam sehari. Ketika Izrail datang merenung wajah seseorang, didapati orang itu ada yang gelak-ketawa. Maka berkata Izrail: 'Alangkah hairannya aku melihat orang ini, sedangkan aku diutus oleh Allah untuk mencabut nyawanya, tetapi dia masih berseronok-seronok dan bergelak ketawa.'"

Justeru, tidak hairanlah, jika ramai manusia yang masih mampu lagi bergelak sakan dan bersenang-lenang seolah mereka tiada masalah yang perlu difikirkan dalam hidup.

Takdirnya esok hari terakhir Allah 'pinjamkan' nyawa kepada kita untuk bernafas di muka bumi ini adakah kita sudah cukup bekalan bagi menghadapi dua fasa berikutnya iaitu alam barzakh dan alam akhirat?

Tiada seorang pun di dunia ini dapat menggambarkan bagaimana perasaan dan pengalaman mereka menghadapi saat kematian.

Ajal tidak mengenal sesiapa sama ada mereka itu tua, muda, sihat, kaya atau miskin.

Rasulullah s.a.w juga menjelaskan dalam hadisnya bahawa kesakitan ketika hampir mati itu seperti ditetak 100 kali dengan pedang tajam atau seperti dikoyak kulitnya dari daging ketika hidup-hidup.

Bayangkanlah betapa sakit dan dahsyatnya saat menghadapi kematian.

Kalau hendak diikutkan siapa yang hendak nyawanya dicabut dalam keadaan yang amat menyeksakan.

Maka amat beruntunglah sesiapa yang matinya dalam keadaan khusnul khatimah (kebajikan).

Salman Al-Farisi meriwayatkan hadis Nabi s.a.w yang bermaksud: "Perhatikanlah tiga perkara kepada orang yang sudah hampir mati itu. Pertama: berpeluh pada pelipis pipinya; kedua: berlinang air matanya dan ketiga: lubang hidungnya kembang kempis.

"Manakala jika ia mengeruh seperti tercekik, air mukanya nampak gelap dan keruh dan mulutnya berbuih, menandakan menandakan azab Allah sedang menimpa dia." (Hadis riwayat Abdullah, al-Hakim dan at-Tarmizi)

Kematian 'menjemput' manusia secara perlahan-lahan atau beransur-ansur mulai daripada jasad, hujung kaki kemudian ke paha.

Bagi orang kafir pula, apabila nyawanya hendak dicabut Izrail, wajahnya akan menjadi gelap dan keruh dan dia mengeruh seperti binatang yang disembelih.

Itu pula tanda azab yang diterimanya disebabkan dosa dan kekufuran mereka.

Al-Qamah bin Abdullah meriwayatkan hadis Rasulullah s.a.w yang bermaksud: "Bahawa roh orang mukmin akan ditarik oleh Izrail dari jasadnya dengan perlahan-lahan dan bersopan sementara roh orang kafir pula akan direntap dengan kasar oleh malaikat maut bagaikan mencabut nyawa seekor khimar."

Allah juga turut menimpakan seorang Muslim yang berdosa itu dengan kekasaran ketika mereka menghembuskan nafasnya yang terakhir sebagai kaffarah dosanya.

Mungkin ada juga orang kafir yang mati dalam ketenangan mungkin kerana ketika hidupnya dia berbuat kebajikan dan itu adalah balasan terhadapnya kerana setiap kebajikan pasti akan dibalas.

Tetapi kerana tidak beriman, ia tidak menjadi pahala kebajikan dan kekufurannya tetap diazab pada hari akhirat kelak.

Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud: "Apabila telah sampai ajal seseorang itu maka akan masuklah satu kumpulan malaikat ke dalam lubang-lubang kecil dalam badan dan kemudian mereka menarik rohnya melalui kedua-dua telapak kakinya sehingga sampai ke lutut.

"Setelah itu datang pula sekumpulan malaikat yang lain masuk menarik roh dari lutut hingga sampai ke perut dan kemudiannya mereka keluar. Datang lagi satu kumpulan malaikat yang lain masuk dan menarik rohnya dari perut hingga sampai ke dada dan kemudiannya mereka keluar.

"Dan akhir sekali datang lagi satu kumpulan malaikat masuk dan menarik roh dari dadanya hingga sampai ke kerongkong dan itulah yang dikatakan saat nazak orang itu."

Malaikat Izrail menjalankan arahan Allah s.w.t dengan sempurna. Dia tidak diutuskan hanya untuk mencabut roh orang sakit saja ataupun roh orang yang mendapat kecelakaan dan malapetaka.

Kematian mungkin berlaku kerana sebab bencana seperti gempa bumi, banjir, kebakaran dan ada juga yang matinya disebabkan kemalangan, diserang penyakit berbahaya seperti kanser, jantung, Aids, denggi dan taun.

Seorang yang sedang sakit tenat, menjadi rahmat yang tinggi nilainya kerana Allah masih memberi peluang supaya mereka sedar akan kesilapan yang mereka lakukan selama hidup di dunia.

Maka waktu itu mereka masih berpeluang bertaubat dari dosa dan kesilapan. Begitu juga halnya dengan orang mati mengejut disebabkan kemalangan.
Ia memberi pengajaran dan peringatan kepada mereka yang masih hidup supaya berhati-hati dan tidak lalai berusaha untuk memperbaiki diri.

Justeru, bagi mereka yang masih diberikan nikmat kehidupan perlu sentiasa mengambil iktibar terhadap segala yang berlaku.

Allah menjadikan sebab kematian itu bagi memenuhi janji-Nya kepada malaikat maut.

Saidina Abbas meriwayatkan dalam sebuah hadis antara lain menerangkan malaikat Izrail berasa sedih apabila ditugaskan mencabut roh makhluk bernyawa.

Ini kerana antara makhluk bernyawa itu adalah termasuk manusia yang terdiri daripada kekasih Allah iaitu Rasul, nabi, wali dan orang soleh.

Malaikat maut mengadu kepada Allah betapa dirinya tidak disenangi keturunan Adam a.s.

Dia mungkin dicemuh kerana mencabut roh manusia yang mana menyebabkan orang berduka cita akibat kehilangan orang tersayang dalam hidup mereka.

Justeru, jika seseorang Muslim itu meninggal dunia, beberapa langkah penting perlu dilakukan seperti menempatkan jenazah di tempat yang sesuai sebagai menghormatinya, sunat meletakkan keadaan kakinya menghala ke arah kiblat, tanggalkan pakaian berjahit, tutupkan jenazah dengan sehelai kain nipis ke atas seluruh jasadnya, rapatkan kedua-dua belah matanya dan mulutnya, letakkan kedua-dua tangan jenazah di atas dadanya sebagaimana dalam keadaan qiam (berdiri) ketika solat, letakkan sesuatu yang sederhana berat di atas perutnya seperti gunting dan pisau serta sunat bagi yang hidup mencium jenazah.

Pensyarah di Jabatan Fiqh dan Usul Fiqh, Kuliyyah Ilmu Wahyu dan Warisan Islam, Universiti Islam Antarabangsa Malaysia (UIAM), Prof Datuk Dr Mahmood Zuhdi Ab Majid, berkata umat Islam dilarang mengaitkan kematian seorang Muslim itu dengan tanda tertentu.

"Itulah yang menyebabkan umat Islam semakin mundur kerana terlalu banyak mempercayai perkara khurafat dan tahyul.

"Jika ada kematian seperti kemalangan contohnya kita ditegah untuk bertanya kepada waris apakah perbuatan ganjil yang dilakukan sebelum kematiannya," katanya.

Dr Mahmood Zuhdi berkata tiada siapa pun dapat mengelak daripada mati melainkan Allah dan kematian tetap akan datang tepat pada masanya.

"Apabila sampai ajal seseorang, umat Islam digalakkan memberi nasihat kepada keluarga si mati supaya bertenang dan banyakkan bersabar.

"Islam menegah amalan keterlaluan seperti menjerit dan meratapi kematian," katanya.

Beliau berkata bagi mereka yang masih hidup peluang perlu dimanfaatkan dengan memperbaiki keadaan diri yang ternyata banyak melakukan kesilapan dan kesalahan.
"Tiada daya atau usaha yang boleh menyelamatkan kita daripada kematian.

"Kematian menjadikan hati manusia menjadi sedih serta berpisah dengan keluarga tercinta. Hanya amalan soleh saja akan membawa kita bertemu Allah," katanya.

Sumber Artikel : Blog Tazkirah, Ceramah, Dakwah Agama Islam, Kisah Nabi, Kisah teladan, Mendengar AL-Quran.

25.4.10

5 Sebab Hati Menjadi Keras

Assalamualaikum.

Pagi ini saya ada membaca satu artikel yang agak bagus di blog ini.Jadi eloklah dikongsikan juga di sini.

Selamat Membaca.

5 Sebab Kenapa Hati Menjadi Keras

Hati adalah sumber ilham dan pertimbangan, tempat lahirnya cinta dan benci, keimanan dan kekufuran, taubat dan sikap degil, ketenangan dan kebimbangan. Hati juga sumber kebahagiaan jika kita mampu membersihkannya namun sebaliknya ia merupakan sumber bencana jika kita gemar menodainya. Aktiviti yang dilakukan sering berpunca daripada lurus atau bengkoknya hati. Abu Hurairah r.a. berkata, "Hati adalah raja, sedangkan anggota badan adalah tentera. Jika raja itu baik, maka akan baik pula lah tenteranya.. Jika raja itu buruk, maka akan buruk pula tenteranya".

Hati yang keras mempunyai tanda-tanda yang boleh dikenali, di antara yang terpenting adalah seperti berikut:

1. Malas melakukan ketaatan dan amal kebajikan

Terutama malas untuk melaksanakan ibadah, malah mungkin memandang ringan. Misalnya tidak serius dalam menunaikan solat, atau berasa berat dan enggan melaksanakan ibadah-ibadah sunnah. Allah telah menyifatkan kaum munafikin dalam firman-Nya yang bermaksud, "Dan mereka tidak mengerjakan sembahyang, melainkan dengan malas dan tidak (pula) menafkahkan (harta) mereka, melainkan dengan rasa enggan." (Surah At-Taubah, ayat 54)

2. Tidak berasa gerun dengan ayat al-Quran

Ketika disampaikan ayat-ayat yang berkenaan dengan janji dan ancaman Allah, hatinya tidak terpengaruh sama sekali, tidak mahu khusyuk atau tunduk, dan juga lalai daripada membaca al-Quran serta mendengarkannya. Bahkan enggan dan berpaling daripadanya. Sedangkan Allah S.W.T memberi ingatan yang ertinya, "Maka beri peringatanlah dengan al-Quran orang yang takut dengan ancaman Ku." (Surah Al-Qaf, ayat 45)

3. Berlebihan mencintai dunia dan melupakan akhirat

Himmah dan segala keinginannya tertumpu untuk urusan dunia semata-ma ta. Segala sesuatu ditimbang dari segi keperluan dunia. Cinta, benci dan hubungan sesama manusia hanya untuk urusan dunia sahaja. Penghujungnya jadilah dia seorang yang dengki, ego dan individulistik, bakhil serta tamak terhadap dunia.

4. Kurang mengagungkan Allah

Sehingga hilang rasa cemburu dalam hati, kekuatan iman menjadi lemah, tidak marah ketika larangan Allah dilecehkan orang. Tidak mengamal yang makruf serta tidak peduli terhadap segala kemaksiatan dan dosa.

5. Tidak belajar dengan Ayat Kauniah

Tidak terpengaruh dengan peristiwa-peristiwa yang dapat memberi pengajaran, seperti kematian, sakit, bencana dan seumpamanya. Dia memandang kematian atau orang yang sedang diusung ke kubur sebagai perkara biasa, padahal cukuplah kematian itu sebagai nasihat. "Dan tidaklah mereka (orang-orang munafik) memperhatikan bahawa mereka diuji sekali atau dua kali setiap tahun, kemudian mereka tidak (juga) bertaubat dan tidak (pula) mengambil pel ajaran?" (Surah At-Taubah, ayat 126)..

Semoga mendapat sesuatu di sini.

Assalamualaikum dan Selamat Beramal.

Sumber Artikel : Link


18.4.10

Surah Al-An'aam Ayat 32 (Sesuatu Untuk Direnung)

"Kehidupan di dunia ini hanyalah permainan yang sia-sia dan hiburan yang melalaikan:dan demi sesungguhnya negeri akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. Oleh itu, tidakkah kamu mahu berfikir?" - [Surah Al-An'aam : Ayat 32]

Marilah kita sama-sama berfikir.

Juga renungkan video di bawah ini bersama-sama.Lihat apa realiti di dalam dunia pada hari ini.



Assalamualaikum dan Selamat Beramal.

17.4.10

Istighfar

8.4.10

True Qualities Of A Believer (Berubahlah Sementara Masih Ada Kesempatan)

Assalamualaikum.

Saya ada menonton satu syarahan agama.Baik isinya.Banyak juga manfaatnya.

Jadi,ingin saya kongsikan di sini.

Harapan saya semoga rakan-rakan dapat menonton.Iyalah.Kita duduk di luar negara ini dikurniakan Allah pelbagai kemudahan.

Internet laju,waktu lapang yang banyaklah dan lain-lain.

Kita kena ingat,dunia sekarang,Islam itu ditindas.So,tanggungjawab jatuh kat kitalah untuk menegakkan agama Allah SWT.

Kalau kita pun tidak serius dalam isu ini,hendak harapkan siapa lagi?

Cuba fikir,atau pernahkah kita terfikir,kenapa kita ini diberikan Allah peluang belajar di luar negara,aman damai,tanpa sebarang gangguan.Tidak seperti saudara kita di negara-negara yang tidak aman.

Cuba kita fikirkan.

Sebenarnya,dikurniakan kita rezeki sebegini supaya kita melakukan apa yang sepatutnya.Ada tanggungjawab untuk kita di sini.Jangan katakan kita tiada masa.Cuba renung diri kita.

Dan kena ingat,kebolehan kita berbahasa Inggeris perlu dimanfaatkan (Syarahan ini menggunakan Bahasa Inggeris sebagai bahasa pengantar).

Ingat.Semua nikmat yang kita ada di dunia ini kelak akan dipersoalkan bagaimana kita menggunakannya.Fikirkanlah.

Baiklah.Harap anda faham apa saya bebelkan.

Mari.Tonton video ini.Jika cerita Korea,kita boleh layan berjam-jam,kenapa tidak video yang singkat ini?Hidup jangan terlalu diambil mudah.Ini kerana setiap perkara kita lakukan di dunia,ingatlah,akan ada balasannya di akhirat kelak.

Saya menulis untuk mengingatkan diri dan anda juga.Mana boleh saya berubah seorang sahaja.Kena ingatkan anda semua juga.Begitu juga dengan anda.Anda kena ingatkan orang di sekeliling anda pula.

Dan begitulah seterusnya.Dengan cara ini,barulah kita semua dapat bangkit kembali.

Yang terakhirnya,jika ada kelapangan,bolehlah pergi ke saluran Youtube saya di link ini.Di sana banyak video yang bagus telah saya favouritekan.Anda boleh menontonnya.

Sekian.

Assalamualaikum dan Selamat Menonton.















Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

Segala yang ada di langit dan yang ada di bumi, tetap mengucap tasbih kepada Allah; dan Dia lah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya!

Amat besar kebenciannya di sisi Allah - kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya.

Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berperang untuk membela ugamaNya, dalam barisan yang teratur rapi, seolah-olah mereka sebuah bangunan yang tersusun kukuh.

Dan (ingatlah peristiwa) ketika Nabi Musa berkata kepada kaumnya: " Wahai kaumku! Mengapa kamu menyakiti daku, sedang kamu mengetahui bahawa sesungguhnya aku ini Pesuruh Allah kepada kamu?" Maka ketika mereka menyeleweng (dari kebenaran yang mereka sedia mengetahuinya), Allah selewengkan hati mereka (dari mendapat hidayah petunjuk); dan sememangnya Allah tidak memberi hidayah petunjuk kepada kaum yang fasik - derhaka.

Dan (ingatlah juga peristiwa) ketika Nabi Isa ibni Maryam berkata: "Wahai Bani Israil, sesungguhnya aku ini Pesuruh Allah kepada kamu, mengesahkan kebenaran Kitab yang diturunkan sebelumku, iaitu Kitab Taurat, dan memberikan berita gembira dengan kedatangan seorang Rasul yang akan datang kemudian daripadaku - bernama: Ahmad". Maka ketika ia datang kepada mereka membawa keterangan-keterangan yang jelas nyata, mereka berkata: "Ini ialah sihir yang jelas nyata!"

Dan tidak ada yang lebih zalim daripada orang yang mengada-adakan perkara dusta terhadap Allah, sedang ia diajak kepada memeluk Islam; dan (ingatlah), Allah tidak memberi hidayah petunjuk kepada orang-orang yang zalim.

Mereka sentiasa berusaha hendak memadamkan cahaya Allah (ugama Islam) dengan mulut mereka, sedang Allah tetap menyempurnakan cahayaNya, sekalipun orang-orang kafir tidak suka (akan yang demikian).

Dia lah yang telah mengutus RasulNya (Muhammad s.a.w) dengan membawa hidayah petunjuk dan ugama yang benar (ugama Islam), supaya Ia memenangkannya dan meninggikannya atas segala ugama yang lain, walaupun orang-orang musyrik tidak menyukainya.

Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya?

Iaitu, kamu beriman kepada Allah dan rasulNya, serta kamu berjuang membela dan menegakkan ugama Allah dengan harta benda dan diri kamu; yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu, jika kamu hendak mengetahui (hakikat yang sebenarnya).


(Dengan itu) Allah akan mengampunkan dosa-dosa kamu, dan memasukkan kamu ke dalam taman-taman yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, serta ditempatkan kamu di tempat-tempat tinggal yang baik dalam Syurga " Adn ". Itulah kemenangan yang besar.

Dan ada lagi limpah kurnia yang kamu sukai, iaitu pertolongan dari Allah dan kemenangan yang cepat (masa berlakunya). Dan sampaikanlah berita yang mengembirakan itu kepada orang-orang yang beriman.

Wahai orang-orang yang beriman! Jadikanlah diri kamu pembela-pembela (ugama) Allah sebagaimana (keadaan penyokong-penyokong) Nabi Isa ibni Maryam (ketika ia) berkata kepada penyokong-penyokongnya itu: "Siapakah penolong-penolongku (dalam perjalananku) kepada Allah (dengan menegakkan ugamaNya)?" Mereka menjawab: "Kamilah pembela-pembela (ugama) Allah!" (Setelah Nabi Isa tidak berada di antara mereka) maka sepuak dari kaum Bani Israil beriman, dan sepuak lagi (tetap) kafir. Lalu Kami berikan pertolongan kepada orang-orang yang beriman untuk mengalahkan musuhnya, maka menjadilah mereka orang-orang yang menang.
[61:1-14]

7.4.10

Lima Perkara Perosak Hati

Hati adalah pengendali. Jika ia baik, baik pula perbuatannya. Jika ia rosak, rosak pula perbuatannya. Maka menjaga hati dari kerosakan adalah perlu dan wajib.
Tentang perosak hati, Imam Ibnul Qayyim rahimahullah menyebutkan ada lima perkara, 'bergaul dengan banyak kalangan teman (baik dan buruk), angan-angan kosong, bergantung kepada selain Allah, kekenyangan dan banyak tidur.'

1. Bergaul dengan banyak kalangan
Pergaulan adalah perlu, tapi tidak asal bergaul dan banyak teman. Pergaulan yang salah akan menimbulkan masalah. Teman-teman yang buruk lambat laun akan menghitamkan hati, melemahkan dan menghilangkan rasa nurani, akan membuat yang bersangkutan larut dalam memenuhi berbagai keinginan mereka yang negatif. Dalam paparan kehidupan, kita sering menyaksikan orang yang hancur hidup dan kehidupannya gara-gara pergaulan. Biasanya output semacam ini, kerana motivasi bergaulnya untuk dunia. Dan memang, kehancuran manusia lebih banyak disebabkan oleh sesama manusia. Oleh sebab itu, kelak di akhirat, banyak yang menyesal berat kerana salah pergaulan. Allah berfirman:

"Dan (ingatlah) hari (ketika itu) orang yang zhalim menggigit dua tangannya seraya berkata, 'Aduhai (dulu) kiranya aku mengambil jalan bersama-sama Rasul. Kecelakaan besarlah bagiku, kiranya aku (dulu) tidak menjadikan si fulan itu teman akrab(ku). Sesungguhnya dia telah menyesatkan aku dari Al-Qur'an ketika Al-Qur'an itu telah datang kepadaku." (Al-Furqan: 27-29).

"Teman-teman akrab pada hari itu sebagiannya menjadi musuh bagi sebagian yang lain, kecuali orang-orang yang bertakwa." (Az-Zukhruf: 67).

"Sesungguhnya berhala-berhala yang kamu sembah selain Allah adalah untuk menciptakan perasaan kasih sayang di antara kamu dalam kehidupan dunia ini, kemudian di hari Kiamat sebagian kamu mengingkari sebagian (yang lain) dan sebagian kamu melaknati sebagian (yang lain), dan tempat kembalimu adalah Neraka, dan sekali-kali tidak ada bagimu para penolong." (Al-Ankabut: 25).

Inilah pergaulan yang didasari oleh kesamaan tujuan duniawi. Mereka saling mencintai dan saling membantu jika ada hasil duniawi yang diingini. Jika telah lenyap kepentingan tersebut, maka pertemanan itu akan melahirkan duka dan penyesalan, cinta berubah menjadi saling membenci dan melaknat. Kerana itu, dalam bergaul, berteman dan berkumpul hendaknya ukuran yang dipakai adalah kebaikan. Lebih tinggi lagi tingkatannya jika motivasi pertemanan itu untuk mendapatkan kecintaan dan redha Allah.

2. Larut dalam angan-angan kosong
Angan-angan kosong adalah lautan tak bertepi. Ia adalah lautan tempat berlayarnya orang-orang tiada tujuan hidup. Bahkan dikatakan, angan-angan adalah modal orang-orang tak bertujuan. Ombak angan-angan terus mengombang-ambingkannya, khayalan-khayalan dusta senantiasa mempermainkannya. Laksana anjing yang sedang mempermainkan bangkai. Angan-angan kosong adalah kebiasaan orang yang berjiwa kerdil dan rendah. Masing-masing sesuai dengan yang diangankannya. Ada yang mengangankan menjadi raja atau ratu, ada yang ingin keliling dunia, ada yang ingin mendapatkan harta kekayaan melimpah, atau isteri yang cantik jelita. Tapi itu hanya angan-angan belaka. Adapun orang yang memiliki cita-cita tinggi dan mulia, maka cita-citanya adalah seputar ilmu, iman dan amal shalih yang mendekatkan dirinya kepada Allah. Dan ini adalah cita-cita terpuji. Adapun angan-angan kosong ia adalah tipu daya belaka. Nabi Sallallahu alaihi wasallam memuji orang yang bercita-cita terhadap kebaikan.

3. Bergantung kepada selain Allah
Ini adalah faktor terbesar perosak hati. Tidak ada sesuatu yang lebih berbahaya dari bertawakkal dan bergantung kepada selain Allah. Jika seseorang bertawakkal kepada selain Allah maka Allah akan menyerahkan urusan orang tersebut kepada sesuatu yang ia bergantung kepadanya. Allah akan menghinakannya dan menjadikan perbuatannya sia-sia. Ia tidak akan mendapatkan sesuatu pun dari Allah, juga tidak dari makhluk yang ia bergantung kepadanya. Allah berfirman, ertinya:

"Dan mereka telah mengambil sembahan-sembahan selain Allah, agar sembahan-sembahan itu menjadi pelindung bagi mereka. Sekali-kali tidak, kelak mereka (sembahan-sembahan) itu akan mengingkari penyembahan (pengikut-pengikutnya) terhadapnya, dan mereka (sembahan-sembahan) itu akan menjadi musuh bagi mereka." (Maryam: 81-82)

"Mereka mengambil sembahan-sembahan selain Allah agar mereka mendapat pertolongan. Berhala-berhala itu tidak dapat menolong mereka, padahal berhala-berhala itu menjadi tentara yang disiapkan untuk menjaga mereka." (Yasin: 74-75)

Maka orang yang paling hina adalah yang bergantung kepada selain Allah. Ia seperti orang yang berteduh dari panas dan hujan di bawah rumah laba-laba. Dan rumah laba-laba adalah rumah yang paling lemah dan rapuh. Lebih dari itu, secara umum, asal dan pangkal syirik adalah dibangun di atas ketergantungan kepada selain Allah. Orang yang melakukannya adalah orang hina dan nista. Allah berfirman, ertinya:

"Janganlah kamu adakan tuhan lain selain Allah, agar kamu tidak menjadi tercela dan tidak ditinggalkan (Allah)." (Al-Isra': 22)

Terkadang keadaan sebahagian manusia tertindas tapi terpuji, seperti mereka yang dipaksa dengan kebatilan. Sebahagian lagi terkadang tercela tapi menang, seperti mereka yang berkuasa secara batil. Sebahagian lagi terpuji dan menang, seperti mereka yang berkuasa dan berada dalam kebenaran. Adapun orang yang bergantung kepada selain Allah (musyrik) maka dia mendapatkan keadaan yang paling buruk dari empat keadaan manusia, yakni tidak terpuji dan tidak ada yang menolong.

4. Makanan
Makanan perosak ada dua macam. Pertama , merosak kerana zat/materinya, dan ia terbahagi menjadi dua macam. Yang diharamkan kerana hak Allah, seperti bangkai, darah, anjing, binatang buas yang bertaring dan burung yang berkuku tajam. Kedua, yang diharamkan kerana hak hamba, seperti barang curian, rampasan dan sesuatu yang diambil tanpa kerelaan pemiliknya, sama ada kerana paksaan, malu atau takut terhina.
Kedua , merosak kerana melampaui ukuran dan takarannya. Seperti berlebihan dalam hal yang halal, kekenyangan melampaui batas. Sebab yang demikian itu membuatnya malas mengerjakan ketaatan, sibuk terus-menerus dengan urusan perut untuk memenuhi hawa nafsunya. Jika telah kekenyangan, maka ia merasa berat dan kerananya ia mudah mengikuti komando syaitan. Syaitan masuk ke dalam diri manusia melalui aliran darah. Puasa mempersempit aliran darah dan menyumbat jalannya syaitan. Sedangkan kekenyangan memperluas aliran darah dan membuat syaitan betah tinggal berlama-lama. Barangsiapa banyak makan dan minum, niscaya akan banyak tidur dan banyak merugi. Dalam sebuah hadits masyhur disebutkan:

"Tidaklah seorang anak Adam memenuhi bejana yang lebih buruk dari memenuhi perutnya (dengan makanan dan minuman). Cukuplah bagi anak Adam beberapa suap (makanan) yang bisa menegakkan tulang rusuknya. Jika harus dilakukan, maka sepertiga untuk makanannya, sepertiga untuk minumannya dan sepertiga lagi untuk nafasnya." (HR. At-Tirmidzi, Ahmad dan Hakim, dishahihkan oleh Al-Albani).

5. Banyak tidur
Banyak tidur mematikan hati, memenatkan badan, menghabiskan waktu dan membuat lupa serta malas. Di antara tidur itu ada yang sangat dibenci, ada yang berbahaya dan sama sekali tidak bermanfaat. Sedangkan tidur yang paling bermanfaat adalah tidur saat sangat dibutuhkan. Segera tidur pada malam hari lebih baik dari tidur ketika sudah larut malam. Tidur pada tengah hari (tidur siang) lebih baik daripada tidur di pagi atau petang hari. Bahkan tidur pada petang dan pagi hari lebih banyak mudharatnya daripada manfaatnya. Di antara tidur yang dibenci adalah tidur antara solat Subuh dengan terbitnya matahari. Sebab ia adalah waktu yang sangat strategik. Kerana itu, meskipun para ahli ibadah telah melewatkan sepanjang malamnya untuk ibadah, mereka tidak mahu tidur pada waktu tersebut hingga matahari terbit. Sebab waktu itu adalah awal dan pintu siang, saat diturunkan dan dibagi-bagikannya rezeki, saat diberikannya barakah. Maka masa itu adalah masa yang strategik dan sangat menentukan masa-masa setelahnya. Oleh itu, tidur pada waktu itu hendaknya kerana benar-benar sangat terpaksa. Secara umum, saat tidur yang paling tepat dan bermanfaat adalah pada pertengahan pertama dari malam, serta pada seperenam bagian akhir malam, atau sekitar lapan jam. Dan itulah tidur yang baik menurut pada doktor. Jika lebih atau kurang daripadanya maka akan berpengaruh pada kebiasaan baiknya. Termasuk tidur yang tidak bermanfaat adalah tidur pada awal malam hari, setelah tenggelamnya matahari. Dan ia termasuk tidur yang dibenci Rasul Sallallahu 'alaihi wa sallam .


sumber artikel:www.iLuvislam.com

6.4.10

Kurangkan Gelak Ketawa


Abdus Samad Falembani dalam kitab Hidayatus Salikin menyebut gurauan sebagai 'al-mizah'. Beliau membawa hadis Rasulullah yang bermaksud; "Jangan engkau bantahi saudaramu dan jangan engkau perguraukan dia." (Hidayatus Salikin: 170).

Menurut Imam al-Ghazali, bergurau itu ditegah syarak kerana ia membawa kepada banyak tertawa. Banyak tertawa itu mematikan hati dan boleh 'menanggalkan' hati. Paling dahsyat, menurut beliau, ia boleh membawa atau mendorong kepada perbuatan derhaka. Ini berdasarkan hadis Rasulullah yang bermaksud; "Seseorang lelaki yang berkata dengan suatu perkataan supaya rakannya tertawa maka dia dijatuhkan ke dalam neraka selama 70 tahun."

Imam Ghazali menasihatkan supaya manusia menjaga lidahnya daripada berkata-kata untuk menimbulkan gelak ketawa.

Termasuk dalam istilah gurauan ini ialah kelakar, melawak, olok-olok dan berjenaka.

Nabi bersabda, "Celakalah orang yang berkata-kata, maka dia berbohong untuk membuat orang lain ketawa, celakalah dia, celakalah dia, celakalah dia". [ Sunan Abu Daud – no: 4990. Dinilai Sahih oleh al-Albani di dalam Sahih al-Jami’ as-Saghir – no: 7137]

Sumber Artikel : Tazkirah

Zikir


Perkataan ZIKIR ialah dalam bahasa Arab yang bererti atau membawa makna, "sebut" dan "INGAT".

Sebut itu baik pada mulut atau pun dalam hati.

Ingat itu ialah di dalam hati atau di dalam minda tentang sesuatu apa-apa yang disebutkan.

Sembahyang (solat), membaca al-Quran dan berpuasa juga termasuk dalam definasi "zikir" kepada Allah.

Tujuan zikir ialah untuk ingat akan kebesaran Allah, di mana bila kita mengingatkan kebesaranNya, maka dengan sendirinya pula kita tahu akan kedudukan dan martabat diri kita.

Hadis At-Turmizi dan Ibnu Majah dan disahihkan oleh Al-Hakim, dari Abu Darda',"Tiadakah kuberitahukan kepada kamu tentang amal yang paling bersih disisi Tuhanmu dan paling tinggi mengangkat darjatmu, dan lebih baik bagimu dari berperang melawan musuh, lantas kamu memenggal leher mereka dan merekapun memenggal lehermu?"
Para Sahabat menjawab,"Khabarkan kepada kami."
Rasulullah S.A.W. pun bersabda,"zikrullah."

"Ingatlah kamu kepadaKu nescaya Aku ingat kepadaMu dan bersyukurlah kepadaKu dan jangan kamu mengingkari-Ku." Al-Baqarah 152

"Hai orang-orang yang berIman, berzikirlah dengan menyebut nama Allah, zikir yang sebanyak-banyaknya. Dan bertasbihlah kepadaNya di waktu pagi dan petang." Al-Ahzab 41-42

"Maka apabila kamu telah menyelesaikan solatmu, ingatlah Allah di masa berdiri, di masa duduk dan di masa berbaring." Surah An-Nisa' 103

Sumber Artikel : Tazkirah

4.4.10

Sedikit Peringatan (Perkongsian)

Assalamualaikum.

Ada suatu artikel menarik untuk dikongsikan di sini.Artikel ini saya ambil dari blog ini.

Selamat Membaca.

Kepada pejuang Islam sekalian, janganlah kamu lupa akan nasihat yang ditinggalkan oleh Syeikh Hasan al-Banna:

1. Apabila mendengar azan maka bangunlah sembahyang serta-merta walaubagaimana keadaan sekalipun.

2. Bacalah al-Quran, tatapilah buku-buku ilmu, pergilah ke majlis-majlis ilmu, dan amalkanlah zikrullah dan janganlah membuang masa dalam perkara yang tiada memberi faedah.

3. Berusahalah untuk bertutur dalam bahasa Arab Fushah kerana bahasa Arab yang betul itu adalah syiar Islam.

4. Janganlah bertengkar dalam apa-apa perkara sekalipun kerana pertengkaran yang kosong tiada memberi apa-apa jua kebaikan.

5. Janganlah banyak ketawa kerana hati yang sentiasa berhubung dengan Allah itu sentiasa tenang lagi tenteram.

6. Janganlah banyak bergurau kerana umat yang sedang berjuang itu tidak mengerti melainkan bersungguh-sungguh dalam setiap perkara.

7. Janganlah bercakap lebih nyaring daripada kadar yang dikehendaki oleh pendengar kerana percakapan yang nyaring itu adalah suatu perbuatan yang sia-sia malah menyakiti hati orang.

8. Jauhilah daripada mengumpat-umpat peribadi orang, mengecam pertubuhan-pertubuhan, dan janganlah bercakap melainkan apa- apa yang memberi kebajikan.

9. Berkenal-kenalanlah dengan setiap Muslim yang ditemui kerana asas gerakan dakwah ialah berkenal-kenalan dan berkasih-sayang.

10. Kewajipan-kewajipan kita lebih banyak daripada masa yang ada pada kita, oleh itu gunakanlah masa dengan sebaik-baiknya dan ringkaskanlah perlaksanaannya.

Sumber Artikel : Free Our Mind

Assalamualaikum Dan Selamat Beramal.


Cuba Tonton Dan Fikirkan

Assalamualaikum.



Assalamualaikum Dan Selamat Beramal.

Suka atau Benci.?

Assalamualaikum.
Dengan nama Allah,Maha Pemurah,Maha Penyayang.

Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya.  [2:216]

InshAllah,sama-sama kita mendapat manfaat dari firman Pencipta kita ini.
Renungkanlah,fikirkanlah.Secara mendalam.2 soalan yang ingin dikemukakan adalah sangat mudah.

Apa yang kita suka.?
Apa yang kita benci.?

Perkataan "apa" boleh ditukar kepada "siapa","mengapa","macam mana","bila",di mana","mana" dan macam-macam lagi.

Ingatlah,Allah sahaja Yang Mengetahui,sedangkan kita,tidak mengetahui,baiknya sesuatu itu untuk kita,buruknya sesuatu itu untuk kita,sama ada sesuatu itu kita sangat suka atau sangat benci.

Ingatlah Allah,selalu.Penuhkan hati dengan Allah.Kerana dengan itu,kita akan tenang.Apabila kita tenang,barulah dapat dijawab 2 soalan yang dikemukakan tadi.

Disertakan di sini,keajaiban yang berlaku apabila air dibacakan Nama-nama Allah,dilaungkan azan ke pada air dan diletakkan segelas air di atas gambar Kaabah.



Astagfirullah.
Selamat beramal. :)

3.4.10

Hidup Atas Bawah/Bila Nafsu Menguasai,Usah Bicara Soal Perubahan/Seruan Berjemaah

Assalamualaikum.

Artikel di bawah sama sekali tiada kaitan bagi yang hidup atau mati.Tafsirlah menggunakan hati,akal,dan iman.Emosi itu tiada guna untuk dibawa sekali di dalam penafsiran artikel ini.

Hidup Atas Bawah

Ada satu kisah.

Satu kumpulan remaja bercadang pergi bercuti.Mereka semua bersemangat sekali dengan perancangan mereka.Tidur tidak lena,makan tidak selera orang tempatan kata.

Di dalam kumpulan pasti ada yang bertugas menguruskan bukan?

Dijadikan cerita,di antara mereka,ketuanya adalah Atan.Atan merancang untuk menempahkan hotel untuk mereka.

Busu berkata kepada Atan, "Atan,baik kita tidur kat hotel bapak kawan aku je nanti.Murah sikit".

Cadangan Busu ikhlas.Tiada niat lain.

Atan pun bersetuju.

Selepas membuat tempahan,bermimpi dan terus bermimpilah mereka akan rancangan itu.

Hendak dijadikan cerita lagi,hotel yang dimiliki oleh bapa kenalan Busu ini tadi terbakar.

Dan hendak dijadikan cerita lagi,duit tempahan yang telah dibayar,tidak akan dipulangkan.

Banyak juga duit dibayar oleh mereka.Beribu-ribu jugalah.

"OH NO!"

Busu gusar.Yalah.Bagaimana hendak menjawab kepada rakan-rakannya akan isu ini?

Atan mendapat tahu perkara ini.Dan beliau amat marah.

Marahnya beliau sehinggakan beliau memaki-maki Busu di hadapan rakan-rakan mereka berdua.

Lalu,dengan penuh keyakinan memutuskan tali persahabatan dengan Busu.Meninggalkan Busu yang sedang di dalam masalah.

Tamat cerita kita.

Ada beberapa persoalan di sini :

1) Apa pandangan anda tentang cerita di atas?
2) Adakah wajar tindakan Atan?
3) Adakah Busu bersalah?
4) Apakah pengajaran cerita yang anda peroleh?

Mari saya bicarakan jawapan-jawapan bagi persoalan kita.

Jawapan bagi persoalan yang pertama anda boleh jawab sendiri.

Bagi persoalan kedua,sebenarnya tindakan Atan adalah tidak wajar.Orang putih berkata "chill-lah dude".

Bagi persoalan ketiga,penerangan agak panjang lebar.

Busu adalah sama sekali tidak bersalah.Ya.Memanglah dia mencadangkan hotel itu.Tetapi,apa yang berlaku adalah di luar kawalannya.

Patutnya di dalam keadaan ini,Atan lek-lek sudeyh.

Ada hikmah yang berlaku di dalam kejadian ini.Lagipun,bukan duit beliau seorang sahaja yang hilang.

Semua dari mereka merasa rugi.Semua dari mereka sedih.

Dan,ingat!

Kita orang Islam.Rukun Iman yang ke 6 berbunyi "Beriman kepada Qada' dan Qadar".

Hidup kita bukan semata pergi bercuti sahaja.Ada hikmah di sini.Mungkin jika mereka pergi meneruskan percutian mereka,ada dari mereka yang membuat maksiat dan sekian-sekian.

Dan hikmah bagi Busu adalah,dia dapat melihat mana satu rakan sejati,dan mana satu rakan material.

Lagipun,benda sudah berlaku.Tidak bolehlah mereka salahkan Busu.Mereka sudah matang bukan?

Kesimpulan bagi perkara ini adalah,cuba belajar untuk redha dengan sesuatu perkara.Jangan fikirkan diri sendiri sahaja,atau orang putih kata selfish.Ingat,kita hidup bukan sentiasa di atas.

Ya,hari ini mungkin kita di puncak kegemilangan.Cuba esok lusa kita terjatuh,dan kejatuhan kita itu mengheret orang lain juga?

Apa akan kita rasa jika orang lain memaki-maki kita tidak memberikan pertolongan?

Okay.Tamat isu pertama.


Bila Nafsu Menguasai,Usah Bicara Soal Perubahan

Baca berita ini dahulu.

Baik.Sudah baca bukan?

Begini.

Tahukan apakah maksudnya?

Tetapi,jangan risau.Tiada perubahan besar akan berlaku.

Si perokok akan kekal merokok.Sama juga dengan Si Pemuas Nafsu dalam kategori lain.

Mereka semua akan kekal begitu.

Kenapa?

Apabila nafsu menguasai diri,semua hukuman tidak akan menakutkan diri seorang manusia yang dalam ketagihan.

Bicara konspirasi,kanser,radang paru dan sebagainya juga gagal mengubah minda mereka.

Hanya satu yang dapat menyelamatkan mereka.Hidayah dari Maha Pencipta dan usaha dari mereka sendiri.

Berdoalah semoga semua kita yang berada dalam ketagihan diberi petunjuk Allah.

Dan diharapkan juga sindiran ini membantu mereka.Jika tidak tersindir lagi,maaf.Perjalanan anda masih jauh.


Seruan Berjemaah

Ini ditujukan kepada umat Islam.

Begini,hidup kita ini ringkas.Pantas sungguh perjalanannya.

Terlalu pendek tempohnya untuk kita berhibur panjang jika kita mahukan Syurga-Nya.

Persoalan : Banyak sudahkah amalan kita?Sikit sangatkah dosa kita?

Memang kasar bunyinya.

Tetapi,ini merupakan nasihat kepada yang menulis juga.Yang menulis bukan sempurna.Harap maklum tentang itu.

Jadi,di sini ada sesuatu untuk kita semua.

Begini,jika ada kelapangan,marilah bersama-sama menunaikan Solat Berjemaah.

Semua dari kita mesti tahu bahawa pahala Jemaah berbanding dengan berseorangan adalah 27:1.

Jangan buat-buat tidak tahu pula.Kita di zaman moden.Media di sana sini.Ilmu boleh diperoleh dengan mudah.Jika kita masih tidak tahu fakta 27:1 ini dengan nikmat teknologi yang begitu mencurah-curah di sekelililing kita ini,kita adalah makhluk yang paling rugi.

Jadi,jika sudah tahu,marilah bersolat jemaah.

Tiada guna bertangguh.Bertangguh ke arah kebaikan hanya membawa kita kepada zero/nothing/sampah.

Ya.Jangan tunggu sehingga kita sudah memiliki Ph.D dari Al-Azhar untuk mula mengubah diri.Jangan.Bimbang nyawa sudah tiada,hilang meninggalkan jasad.

Itu baru soal berjemaah.Belum disebut soal berdakwah.

Wahai manusia,janganlah asyik leka dengan dunia ini.Tidak cukupkah pelbagai pengajaran di sekeliling kita?

Din Beramboi baru meninggal (Al-Fatihah).Ini membuktikan nyawa boleh diambil bila-bila masa (bagi mereka yang masih membutakan mata mereka).

Bagi yang masih tidak lengkap solatnya pula,bersolatlah anda.

Ingat.Perkara pertama yang disoal di dalam kubur,adalah apa?Solat.Jika solat tidak sempurna,ke manakah destinasi kita agak-agaknya?

Ingat.Artikel ini mungkin kasar menghunus hati anda.Tetapi,lebih baik dilukakan hati pada hari ini,dari menanggung azab kelak.

Hidup kita ringkas/sementara sahaja.Mulakan sekarang untuk berubah.Usah dipeduli kata-kata mereka yang lain.Manusia yang ingin berubah ke arah kebaikan memang kelihatan janggal dalam komuniti mereka.

Hakikatnya,Islam tidak boleh dikompromikan.

Artikel ini memang tajam.Tetapi,itulah hakikatnya.Hanya orang jahil/emosi sahaja yang tidak boleh dikritik kerana kesilapannya.

Sebaliknya,orang yang menyedari kesilapannya dan bersedia untuk berubah itulah yang terbaik.

Semoga mendapat sesuatu darinya.

Assalamualaikum Dan Selamat Beramal.