27.6.10

Dewan Islam Tertinggi Filipina Mengharamkan Rokok (Perkongsian)


Satu keputusan agama atau fatwa telah dikeluarkan oleh Dewan Tertinggi Islam Darul Ifta Filipina yang menyatakan bahawa merokok adalah "haram" atau dilarang dalam agama Islam.

Dengan keluarnya fatwa haram ini, umat Islam Filipina tidak diizinkan untuk memproduksi, membeli, menjual, memperdagangkan atau mempromosikan rokok, kerana melakukan hal tersebut dapat dianggap membantu seseorang dalam melakukan dosa.

Dewan tertinggi Islam Filipina, yang dipimpin oleh Mufti besar Syeikh Umar Pasigan, dengan suara bulat mengeluarkan fatwa pelarangan dan pengharaman rokok tersebut.

Langkah ini telah dipuji oleh Kementerian Kesihatan dan para pendukung anti-rokok. Mereka percaya fatwa ini akan membujuk banyak perokok untuk segera berhenti dari kebiasaan buruk mereka dan menyampaikan pesan anti-rokok kepada komuniti mereka.

Berdasarkan fatwa tersebut, merokok dilarang dalam Syariah atau hukum Islam kerana dianggap sesuatu yang kotor, kerana didalam rokok terkandung banyak bahan kimia berbahaya.

Umat Islam meyakini bahawa Allah SWt telah dan hanya mengizinkan hanya hal-hal yang baik bagi hamba-Nya. Dan merokok tidak termasuk dari salah satu hal yang baik.

Apa saja yang menyebabkan kerosakan pada tubuh juga tidak diperbolehkan. Termasuk tidak membuang-buang wang hanya untuk membeli rokok.

Dua kota suci, Mekkah dan Madinah di Arab Saudi, telah dinyatakan bersih daripada rokok pada tahun 2002. Tidak ada kegiatan komersial yang melibatkan rokok yang diizinkan di 2 kota suci itu, walaupun hanya sekadar iklan rokok.

"Tidak ada satu pun yang dapat diperoleh manfaat dari merokok," kata Menteri Kesihatan Filipina Esperanza Cabral, sambil menunjukkan bahawa berhenti merokok sangat mengurangi risiko kesehatan dan bermanfaat untuk kesihatan dengan segera dan dalam waktu jangka panjang.

Cabral mengatakan produk rokok dapat merugikan semua orang terkena asapnya. Sepuluh warga Filipina meninggal setiap jam kerana penyakit yang terkait dengan rokok.

Kepulan asap rokok juga sangat beracun kerana mengandung sedikitnya 50 bahan kimia penyebab kanser yang dapat menyebabkan kerosakan jantung dan pernafasan.

Cabral meminta umat Islam Filipina untuk mendukung fatwa tersebut. "Mari kita semua bergandingan tangan dengan saudara-saudara kita Muslim menuju Filipina 100% bebas rokok. Mari kita berjuang untuk hak kita untuk udara bersih dan hidup sihat, "kata Cabral.(fq/iina)

p/s: Acam?

Sumber Artikel : LINK

No comments:

Post a Comment

Terima Kasih Kerana Membaca.