27.10.10

Wat?Seluar Terlondeh Ketika Sembahyang Lalu Menampakkan Spender?Apakah Hukumnya? (Perkongsian)

Assalamualaikum.

Banyak kali saya sembahyang di Surau Tingkat 10 kita dan saya nampak perkara ini berlaku.Just out of curiosity,saya pun tadi telah membaca satu artikel.Diambil dari blog Ustaz Nor Amin.

Jadi,saya ingin mengongsikannya di sini.

Selamat Membaca.

Sumber Asal Artikel : Link

Soalan :

Assalamualaikum ustaz,

Ada soalan, saya berdiri berhampiran imam dan nampak seluar imam sedikit terlondeh ketika sujud. bahagian pinggul nya terdedah. setahu saya ia aurat kerana sudah berada di bawah paras pusat. adakah saya harus mufaraqah atau terus menggantikan tempat imam? bagai mana kalau ia sudah berada di tahiyyat akhir? boleh kah saya bergerak bangun dan mengganti imam atau sekadar mufaraqah? jzkj.

Jawapan :

Imam as-Syafi'i mengatakan batal solat jika terbuka aurat sama ada banyak mahupun sedikit, perlu diulang solat kecuali tiupan angin yang membuka.

Ibn Qudamah pula berkata tidak mengapa jika tidak sengaja, di mana imam sujud dan auratnya terdedah. Dan selepas itu imam tersebut dihadiahkan pakaian yang lebih besar dan selesa (agar tidak terbuka lagi auratnya).

Kalau makmum yakin solat imam batal, maka mufaraqah untuknya. Apabila solat imam batal, ia juga akan membatalkan solat makmumnya, sebab itulah Imam ini dipilih dari kalangan orang yang alim, baik, adil dan mempunyai bacaan yang baik dari kalangan jemaahnya.

Kalau tidak sengaja, maka teruskanlah solat dan pastikan untuk solat seterusnya digunakan pakaian yang sama agar tidak terbuka auratnya. pilihlah pakaian yang lebih baik.

Pendapat lain yang menyatakan bahawa pakaian yang terbuka disebelah bawah atau ketika sujud, dimaafkan seperti Imam yang memakai kain ketika sujud nampak sehingga pahanya disebelah bawah atau baju melayu yang terbuka apabila dilihat sebelah bawah nampak pusatnya.

Kesimpulannya

Saya lebih cenderung kepada pendapat Imam As-Syafi’i, kalau kelihatan pakaian imam menampakkan auratnya ketika solat, maka solat imam tersebut batal dan makmunnya perlu mufaraqah iaitu keluar dari ikut imam. Kalau aurat imam tersebut terbuka disebelah bawah seperti waktu sujudnya atau dipandang sebelah bawah mesti menampakkan aurat imam tersebut, maka ia tidak mengapa dan solatnya sah, sebab aurat yang terbuka disebelah bawah tidak dapat dikontrol oleh kita. Sebelum solat lantiklah imam yang diyakini pakaiannya dan bacaannya, kalau tiada yang lebih baik dari kita, maka kita sendirilah yang menjadi imam, kalau tiada juga bertawakallah kepada Allah.


Sumber Asal Artikel : Link

Itulah dia perkongsian kita untuk kali ini.

Untuk yang berkenaan,take note okay.Sama-samalah kita saling menasihati.

Assalamualaikum dan Selamat Beramal.


No comments:

Post a Comment

Terima Kasih Kerana Membaca.