5.3.12

keterpaksaan.

Bissmillahirahmanirahim.

Assalamualaikum.

Prenote : dalam keterpaksaan ada kelebihan.


sebelum tidur berapa ramai daripada anda yang memikirkan kesalahan yang lepas? kesalahan yang dahulunya jahil dan kini hanya tinggal penyesalan. tapi penyesalan itu bukan hanya sebagai penyesalan, tetapi untuk direnungi dan diambil ikhtibar. 


alangkah indahnya dunia kalau setiap hari dimulakan dengan tahajjud dan diakhiri dengan istighfar. mungkin istighfar itu bagi sesetengah daripada kita tidak membawa apa-apa makna. tapi, apabila lama-lama kita sebut, banyak-banyak kita sebut, dia dengan sendirinya datang sambil membawa keinsafan bersama. 


kalau dilihat dunia sekarang betul-betul menguji. semalam ada satu scene yang membuatkan saya terfikir seribu kali. saya sedang lepak membuat kerja bersama kawan dibiliknya. tv dipasang dan rancangan russia mula menghiburkan penonton. hanya endah tak endah saya melihat tv tersebut. jam menunjukkan pukul 12 malam. tiba-tiba ada 1 rancangan yang begitu menunjukkan ketamadunan manusia mula punah. rancangan yang penuh dengan naked scene ditayangkan pada umum. mata ini dengan serba salah melihat akan tetapi tak sampai beberapa minit ia mengalah. bukan apa, tapi takut pada dosa. 


apa yang nak diceritakan disini bukanlah scene tersebut atau ingin membuka aib yang telah ditutup kemas oleh allah, tapi sekadar ingin dijadikan renungan bersama. apakah perasaan malu telah hilang dalam diri atau apa sebenarnya hidup ini dipenuhi dengan hiburan yang melampaui batas? cuba tanya pada diri. motif sebenar hidup ini tak ramai yang ketahui. benar kata sahabat saya, "hidayah hanya datang pada orang yang mencari dengan bersungguh-sungguh. kalau sekadar cari ala-ala kadar, kirim salam la nak dapat."


balik ke bilik saya dikejutkan lagi dengan seorang budak mentah yang bangga dengan arak. masyaallah. betul-betul mengingatkan saya pada zaman jahiliah saya. mungkin itu perasaan yang sama, apa yang dirasa oleh budak mentah itu. tapi sekurang-kurangnya tak perlulah nak banggakan dan ditayang kepada umum. astaghfirullahalazim. sedih bila saya teringat kembali kisah silam. 


alhamdulillah masih lagi diberi kesempatan untuk bertaubat. memohon keampunan ditengah malam tanpa memikirkan soal dunia hanya untuk seketika. 






"Bertudunglah walaupun keadaan terpaksa. Solatlah walaupun keadaan terpaksa. Puasalah walaupun keadaan terpaksa. taubatlah walaupun dalam keadaan terpaksa. Kerana kewajiba itu memang kadang kala sifatnya terpaksa.

Dari keterpaksaan itu perlahan-lahan kita akan menemukan hikmah dan akhirnya hati pun menjadi ikhlas untuk beribadah kepada-NYA. Jika harus menunggu keihklasan hati lebih dahulu untuk beribadah, sampai bila nak menunggu?"

kata-kata daripada ustaz ini membuatkan aku tersentap. ada betulnya dan ada mesejnya. fikirkan, hayati dan kesali setiap kesalahan yang kita lakukan. semoga hidup ini dirahmati oleh allah. insyaallah.

P/s : in another life, where you choose to be, its really brings a lot for those who think. think!

No comments:

Post a Comment

Terima Kasih Kerana Membaca.