30.4.12

Kamu,Wahai Pemimpin!




22.4.12

Sepotong Ayat Untuk Difikir III.



Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.

"(Ingatlah) suatu hari,tiap-tiap diri datang membela dirinya semata-mata, dan tiap-tiap diri disempurnakan balasan apa yang ia telah kerjakan (sama ada baik atau jahat), sedang mereka tidak akan dianiaya sedikit pun". [Al-Nahl : 111]

Renung-renungkan.


13.4.12

Lower Your Gaze,O Man!




Dokumentari : 1823 : Tanah Terasing.




11.4.12

Lambaian Ramadhan.



Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.

"Wahai orang-orang yang beriman! Diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan ke atas orang-orang yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertaqwa."
Al-Baqarah ( 2:183 )

Alhamdulillah, hanya tinggal 100 hari antara kita dan ramadhan tahun ini. Tibanya ramadhan, ramai di antara kita melafazkan rasa syukur dan terhadapa ramadhan, bulan yang penuh berkat dan rahmat. Ya! Bulan yang dimana kita bersungguh-sungguh melakukan amalan yang luar biasa. Namun, benarkah lisan yang dilafazkan menggambarkan kerinduan kita terhadap ramadhan? Apakah persediaan kita untuk itu?


Teringat video promosi majalah JOM!, minit ke 2:28 berkaitan istiqamah.



Apakah kefahaman kita terhadap istiqamah? Adakah ianya datang sejurus tibanya 1 Ramadhan, dan kita beramal sebanyak-banyaknya? 

Seorang atlit tidak mengerahkan sekuat-kuat kudratnya pada hari pertandingan. Namun, usaha dan masa yang banyak dihabiskan berbulan-bulan, malah bertahun-tahun sebelum sesuatu pertandingan. Bukan sekadar latihan stamina, teknik-teknik larian, aktiviti harian, pemakanan, tapi boleh dikatakan seluruh aspek kehidupan. Usaha yang diletakkan berbulan-bulan, mungkin bertahun-tahun itu hanyalah untuk beberapa saat di masa pertandingan.Tapi, hasilnya belum dijamin!

Apakah dasarnya lafaz kerinduan dan syukur kita terhadap ramadhan? Apakah mungkin kita memenuhi segala amalan yang menjadi 'kebiasaan' kita pada bulan ramadhan, jika kita hanya menanti detik 1 ramadhan? Ya, mungkin kita mampu. Tapi adakah sekadar pada bulan ramadhan? Di manakah rahmat dan berkatnya ramadhan jika ianya tidak menjadi amalan kehidupan kita? Menjadi hamba bukan pada ramadhan, tapi pada Allah, tahu!

Mari kita merenung kembali, adakah kita benar-benar bersedia, benar-benar mengertikan lafaz kerinduan dan syukur kita pada ramadhan. Mari kita mulakan langkah, mari kita mula merangkak. Semoga setibanya ramadhan, kita sudah bersedia untuk berlari, sepantas, sehebat dan se-gah kuda perang seperti yang digambarkan Allah dalam surah Al-Adiyat.

As-Sufian As-Thsaqofi datang kepada Rasulullah SAW untuk meminta wasiat kepada baginda, katanya, " wahai Rasulullah, khabarkan kepada ku satu perkataan tentang Islam, yang aku tidak perlu bertanya kepada orang lain tentangnya". Sabda Rasulullah, "ucapkanlah aku beriman kepada Allah, dan istiqamahlah kamu". 
( HR Muslim )

Semoga ramadhan yang mendatang ini memberi kita seribu rahmat, dan menjadikan kita sebenar-benar hamba kepada Yang Maha Esa.